Friday, May 22, 2009

'ONLINE' DENGAN ALLAH?


Dengan suhu bilik yg sejuk, tangan yg kering, mata yang layu, saya cuba mencari motivasi diri. Duduk depan pc untuk cuba meringankan tangan menekan button keyboard., merangka-rangka ayat setelah beberapa hari tak post entri yang baru..



Baiklah, saya nak berkongsi mengenai satu artikel dalam buku yg dibaca. Sebelum mula saya nak lontarkan satu persoalan. Sekiranya seseorang meminta tolong kita berulang-ulang kali, secara fitrahnya kita akan jatuh kesian kerana melihat kesungguhan orang tue x jemu2 walaupun anda menolak untuk membantu. Akhirnya kita terdorong juga untuk membantu menunaikan permintaannya. Pernahkah anda mengalaminya?



Pagi tadi, malam semalam, petang esok, tengahari ini malah malam nanti sudah pasti anda dan juga saya tidak jemu-jemu memohon kepada Allah supaya ditunjuki jalan yang lurus, diberi kecemerlangan dalam pelajaran dan kerjaya, dilimpahkan rezki, dikurniakan zuriat yang soleh dan solehah dan macam2 lagi permintaan. Senang kata secara elektroniknya, kita selalu ‘online’ dengan Tuhan untuk memohon sesuatu. Permohonan tu dah beberapa ratus bahkan beribu-ribu kali kita ajukan pada Allah. Namun apakah status permohonan kita? Adakah Berjaya atau tidak permohonan tue? Adakah button ‘semakan’ ketika sedang ‘online’ dengan Allah?



Namun sebagai umat Islam yang bertaqwa, kita perlu yakin bahawa Allah tidak akan mensia-siakan permohonan yang diajukan. Berdasarkan firman Allah “ berdoalah nescaya akan Aku perkenankan.”



Begitulah hubungan dengan Allah, kita kerap meminta dan apabila Allah dah tunjukkan, kita kerap juga mensia-siakan atau tidak mendengarnya.. Ini lah yg berlaku pada saya ,pembaca dan pada semua manusia secara amnya. Jawapan dari Allah tidak kita dengari, jalanNya tidak kita ikuti, teladan yang ditetapkan pula kita pinggirkan sebab adanya sifat ego. AKHIRNYA kita tidak dapat apa yang dihajati, selalu gagal, duit poket pula sentiasa kurang, anak2 pula semakin degil, jika sedang belajar terasa susah untuk mengingati ilmu, hati pula terasa semakin jauh. Rasa diri tidak layak untuk berubah sebab Allah tak pernah mengabulkan permintaan.



Hakikatnya, apabila kita meminta pada orang lain maksudnya, kita serba kekurangan dan orang yang diminta itu mempnyai kelebihan. Kita LEMAH, kita HINA,kita KERDIL. Seeloknya kita lenturkan keegoan kita dengan merasa dunia ini bukan milik kita. Buatla sepertimana orang yg serba kekurangan.



Sebagai khalifah kita diberi kuasa tertentu. Antara kuasa itu adalah akal fikiran yang tak ada pada makhluk lain, Dengan akal manusia boleh mendalami ilmu dan dengan ilmu manusia mampu ‘menundukan’ makhluk lain. Dengan sains dan technology gunung yang tinggi mampu kita daki, bukit dapat diratakan, lautan dapat diselami untuk melihat kebesaran Allah. Ilmu yang dicari pula bukanla sekadar mahu lulus alam peperiksaan tapi untuk diguana di hari kemudian.



Allah tidak mengkabulkan doa kita hari bukan ini bermakna Dia lupa pada kita. Tapi Allah mahu hambanya terus dekat dan memohon kepadanya. Dia mahu kita selalu ‘online’ kepadaNya siang dan malam lebih2 di sepertiga malam. Ini juga tarbiyah daripada Allah. Janganlah bersedih. Allah sentiasa bersama orang sabar dan istiqamah. Setiap orang Allah dah berikan rezeki sesuai dengan dirinya, pada tempatnya dan pada masanya.


Semoga entri kali ini memberi sedikit suntikan pada anda juga pada saya untuk meneruskan hari2 yang mendatang dengan lebih tabah dengan pelbagai mehnah dan tribulasi dunia.


2 comments:

nini said...

salam...

suhu bilik sejuk? tangan kering mata layu?

finaz demam ke?

moga kita sama-sama dapat online dengan Allah selalu.. percuma dan lebih tenang... mashaAllah

terima kasih atas ingatan ini..

salam

IS_MARIYAM said...

peanut saya nak link awk kat blog say....bley bg email n nama blog awk tak?